Cyanophyceae

Tuesday, 8 December 2009
Cyanophyceae disebut sebagai alga biru atau ganggang belah (Schizophyceae) atau ganggang lendir ( Myxophyceae), adalah ganggang bersel tunggal atau berbentuk benang dengan susunan sel yang masih sederhana.
image
ciri – ciri cyanophyceae :



  • Uniseluler, atau berkoloni berbentuk benang dengan struktur yang masih sederhana




  • berkembang biak dengan membelah tubuhnya


  • memiliki cadangan makanan berupa glikogen/butir-butir sianofisin (lipo-protein) diperifer, serta ada juga yang berupa volutin.




  • dinding sel mengandung pektin, hemiselulose dan selulose, yang bila bereaksi dengan air seperti lendir.




  • pada plasma bagian tepi terdapat klorofil a, fikosianin dan fikoklorofil yang belum terlokalisasi dan sifatnya labil menyebabkan warna tidak tetap. sifat ini disebut  adapatsi kromatik
    ( yaitu jika cahaya hijau mengenai ganggang ini akan berwarna merah, dan apabila chaya merah mengenai ganggang ini akan berwarna hijau/biru).




  • pada sel yang tua terdapat vakuola




  • umumnya tidak bergerak , namun dari jenis – jenis yang berbentuk benang dapat mengadakan gerakan meluncur sambil mengeluarkan lendir.

image

Klasifikasi Cyanophyceae
cyanophyceae dibagi menjadi 3 ordo, yaitu:
  1. Chroococcales
  2. Chamaesipphonales
  3. Hormogonales
1. Bangsa Chroococcales
  • Bentuk sel membulat tunggal atau berkelompok
  • memiliki klorofil, karotenoid, fikosianin, fikoklorofil
  • berwarna kehijauan pada habitat berair
  • di bagian tepi protoplasma/dinding sel berlendir (menyebabkan warnanya berkilau)
  • habitat di tempat lembab seperti di batu cadas dan tembok
    • contoh: Gleocapsa sanguinea, Chroococcus turgidus
       image                   image

  KET.GBR. (A) Gleocapsa sp, (B) Chroococcus sp (www.msu.edu/course/bot/423/gleocapsa & www.rbgsyd.nsw.gov.au)
2. Bangsa Chamaesiphonales
  • bentuk sel bulat tunggal atau berkoloni bentuk benang
  • koloni dapat putus jika akan membentuk hormogonium (sel yang tidak terisi protoplas, selnya jernih dengan dinding sel yang jelas)
  • potongan koloni dapat bergerak merayap dan membentuk koloni baru
  • dapt juga membentuk endospora dan keluar dari sel tumbuh menjadi individu baru
    • contoh: Chamaesiphon confervicolus
                           image
            ( gbr. Chamaesiphon; www.glerl.noaa.gov )
3. Bangsa hormogonales
  • bentuk sel bulat dengan sudut membulat dan persegi
  • koloni berbentuk benang
  • benang bercabang palsu terbentuk dari keluarnya plasma dinding sel dan terbentuklah hormogonnium
  • anggota ordo ini yaitu: Famili Oscillatoriaceae, Famili Nostocaceae, Famili Scytonemataceae, Famili Stigonemataceae, Famili Rivullariaceae
    • contoh: Oscillatoria linosa, Nostoc commune, Tolipotrix sp, Hapalosiphon sp, Rivularia bullata
Reproduksi
  • Pembelahan sel
    Sel membelah menjadi 2 yang saling terpisah sehingga membentuk sel – sel tunggal, pada beberapa generasi sel – sel membelah searah dan tidak saling terpisah sehingga membentuk filamen yang terdiri atas deretan mata rantai sel yang disebut trikom. Tempat – tempat tertentu dari filamen baru setelah mengalami dormansi ( istirahat yang panjang ). Heterokist dapat mengikat nitrogen bebas di udara contoh pada Gleocapsa. Heterokist adalah sel yang pucat, kandungan selnya terlihat homogen (terlihat dengan mikroskop cahaya) dan memiliki dinding yang transparan. Heterokist terbentuk oleh penebalan dinding sel vegetatif. Sedangkan akinet terbentuk dari penebalan sel vegetatif sehingga menjadi besar dan penuh dengan cadangan makanan (granula cyanophycin) dan penebalan-penabalan eksternal oleh tambahan zat yang kompleks.
  • Fragmentasi
    Fragmentasi adalah cara memutuskan bagian tubuh tumbuhan yang kemudian membentuk individu baru. Fragmentasi terutama terjadi pada Oscillatoria. Pada filamen yang panjang bila salah satu selnya mati maka sel mati itu membagi filamen
    menjadi 2 bagian atau lebih. Masing – masing bagian disebut hormogonium. Fragmentasi juga dapat terjadi dari pemisahan dinding yang berdekatan pada trikom atau karena sel yang mati yang mungkin menjadi potongan bikonkaf yang terpisah atau necridia. Susunan hormogonium mungkin meliputi kerusakan transeluler.
  • Spora
    Pada keadaan yang kurang menguntungkan Cyanobacteria akan membentuk spora yang merupakan sel vegetatif. Spora membesar dan tebal karena penimbunan zat makanan.
Manfaat
  • Jenis ganggang hijau – biru bersel satu merupakan vegetasi perintis, hal ini karena ganggang tersebut mampu atau dapat mengawali kehidupan sebelum organisme lainnya dapat hidup di suatu tempat.
  • Sejumlah ganggang hijau – biru berfilamen ( bentuk benang ) dapat mengikat nitrogen ( N2) bebas dari atmosfer dan diubah menjadi amoniak ( NH3 ). Hal ini dilakukan dalam heterokist, sehingga dapat berperan dalam proses menyuburkan tanah
  • Nostoc, Perendaman sawah selama musim hujan mengakibatkan Nostoc tumbuh subur dan memfiksasi N2 dari udara sehingga dapat membantu penyediaan nitrogen yang digunakan untuk pertumbuhan padi.
  • Anabaena azollae, Hidup bersimbiosis dengan Azolla pinata   ( paku air ). Paku ini mendapat keuntungan berupa amoniak hasil fiksasi nitrogen oleh Anabaena azollae.
  • Spirullina mengandung protein yang tinggi sehingga dijadikan sebagai sumber makanan. Spirulina memiliki kandungan yang sangat lengkap, dan baik untuk memenuhi kebutuhan nutrisi manusia. spirulina ternyata memiliki kandungan zat besi 58 kali lebih banyak dari sayur bayam, dan 18 kali lebih tinggi dari daging. Jenis ganggang yang satu ini juga mengandung beta carotene 25 kali lebih banyak dari wortel, dan 100 kali lebih banyak dari pepaya, di samping kandungan lain seperti vitamin, protein, mineral, lemak dan karbohidrat.
Sumber ( www.donkelor.blogspot.com & Neni Hasnunidah SPD., M.Si. Buku Ajar BTR 2009)

No comments:

Post a Comment

Post a Comment